Cerita Lily : Jadi Imam

Jumat, Sabtu dan Minggu, yang lalu adalah libur panjang. Sebenarnya di kantor ibu gak ada liburnya, kecuali Minggu, secara ibu bekerja di media elektronik. Tapi Ibu minta hari Sabtu digantiin ama temannya untuk masuk, jadinya bisa deh tiga hari kumpul bersama.

Hari Jumat dan Sabtu gak kemana-mana, karena Jumat ayah mesti sholat, kan gak enak kalau pergi, Sabtunya, ibu bersih-bersih rumah dan masak-masak🙂 Hari Minggu, pagi-pagi baru deh kita sekeluarga pergi kerumah Ompung di Daan Mogot. Di rumah Ompung, hanya ada Ompung doli dan Ompung Guru, Ririn, Tulang Wahyu (yang ngak lama kemudian pergi ke kantornya untuk nulis berita), ada juga Tante Rani (calonnya Tulang Arie) yang baru datang dari Lampung. Sementara Tulang Arie lagi ujian potensi untuk penerimaan pegawai KPK (Komisi Pemberantas Korupsi)…semoga diterima yah Tulang Arie.

Selama tiga hari dirumah, (mungkin karena ada Ibu) alhamdulillah Mbak Lily rajin sholat. Mulai dari sholat subuh, yang pasti telat lah, karena Lily bangunnya gak pasti, kadang jam lima pagi, sering banget jam 6 pagi…he..he, sampai sholat Isya, yang ini harus pake tarik urat, karena Lily keasyikan nonton jadi tidak mau beranjak dari depan TV.

Waktu sholat, Mbak Lily maunya didepan, jadi imam🙂 akibatnya ayah gak bisa ikutan. Alhamdulillah, selama sholat Lily membaca Basmallah lumayan lancar. Ada sedikit sih lupa-lupanya, jadi ibu kadang suka membetulkan. Cuma karena Lily baru hapal sedikit surat, akhirnya surat-surat yang dibaca bolak-balik surat-surat pendek seperti Al Ikhlas, Al Falaq, dan An Naas.

Image hosted by Photobucket.comYah sholatnya sih mungkin bisa dibilang tidak khusu’ secara Lily bacanya suratnya kecepatan, tiap-tiap gerakan doa yang dibaca juga cepet, sehingga ibu belum selesai baca, Lily sudah Allahu Akbar :)) trus setelah rakaat dua, Lily suka lupa tahiyat awal, dan langsung berdiri aja…he…he.. Tapi tahiyat akhirnya inget tuh, begitu juga dengan rakaat tiap-tiap sholat.

Lihat Lily sudah bisa sholat dengan lumayan lancar dan hapal rakaat-rakaat sholat, rasanya udah Alhamdulillah. Apalagi dia jadi imam buat ibunya, deh senengnya. Mungkin sholat Ibu jadi gak khusu, tapi benaran ini semata hanya untuk menanamkan kepada Lily bahwa sholat itu wajib. Apalagi kalau liat anak-anak teman, dari kecil sudah pada rajin sholat rasanya gimana gitu.

Mungkin karena selama tiga hari berturut-turut sholat, Senin pagi waktu Lily bangun, eh dia langsung ngajakin ibunya sholat, padahal ibu dah sholat duluan, karena harus berangkat kerja. Sempat marah sih karena dia gak dibangunin dan gak mau sholat, tapi setelah dikasih pengertian dan minta ibu tungguin dia sholat, Lily pun sholat subuh yang kesiangan..he..he.. Ya mudah-mudahan aja Lily tetep gak lupa sholat teratur, karena selama ini Lily tuch sholat pasti bolong-bolong.

Mohon maaf banget yah, kalau tulisan ini sepertinya narsis, tapi ini semata-mata mengungkapkan rasa bahagia seorang ibu, yang jujur gak bisa sepenuhnya mengawasi dan mengajari anaknya sepanjang hari karena musti bekerja. Ungkapan bahagia seorang ibu yang “terpaksa” menitipkan dua mata hatinya kepada para asisten, yang dengan keterbatasan mereka mengajarkan Mbak Lily dan dede Kayla seadanya.
Dan Alhamdulillah, Lily bisa membuat bangga orang tuanya.

8 thoughts on “Cerita Lily : Jadi Imam

  1. wah mbak lily hebat!!
    udah mulai sholat.
    walau surahnya pendek2 tetep hebat juga.
    maunya jadi imam ya hahaha.
    insya alloh kumpulan cerpen saya awal oktober udah ada di toko buku. katanya nyetaknya antri.
    untuk yang bareng birulaut dan novia syahidah dan laila imtichanah yg untuk rumah cahaya belum tahu kapan akan terbitnya. katanya sih secepatnya. doakan ya mbak

    -maknyak-

  2. ndah, lily pinter euy sholatnya udah bisa jadi imam, kalo dinda blom bisa tuh, baru bisa ngikutin gerakannya doang sama ngikutin ucapan kita, kalo disuruh sholat sendiri ya diem aja gitu sambil matanya lirak lirik;-P

    le-ot baru nih, bagus ndah!:-)
    -yuni-

  3. Wuuaaahhhh huebat euy… kecil2 udah pinter… iya dunk ah… kan udah jd kakak… buat contoh dede Kayla ya…

    Mom, krn komennya gak di setting “anybody” ini masuk ke blog lamaku gak apa2 yah… thx

  4. Hebat mbak Lily…sholatnya sampe hapal bacaannya..klo fafa sholatnya gerakan doang, itu jg klo lg mau…susahnya minta ampyun..klo dibilang “mo ikut ke surga ngga?” br deh mau shalat. Anak2 emang susah klo diajarin ama ibunya sendiri…tp klo ama gurunya nurut…tp di sini gurunya orang korea…he…gmn mo ngajarin shalat ya…

    *maaf nih panjang…:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s