Hidup di Bekasi

Hingga menikah, saya tak pernah berpikir akan berdomisili di Bekasi. Maklum, meski lahir di Medan, usia setahun saya sudah tinggal di Jakarta, tepatnya di Jati Pulo, Jakarta Barat. Bagi saya, Jakarta Barat adalah tempat tinggal saya. Setelah 4 tahun di Jati Pulo, rumah kami pindah ke Tomang. 10 tahun di Tomang, bergeser di ke Tanjung Duren, kemudian bergeser sedikit ke Duri Kepa hingga sekarang. Semuanya di wilayah Jakarta Barat. Benar-benar Jakarta Barat Freak.Baru ketika menikah, saya diboyong Mas Iwan ke kontrakannya di wilayah Bukit Duri, Jakarta Selatan. Dua tahun tinggal disana, tahun 2001, kami pindah ke Bekasi Utara, tepatnya di Seroja, Harapan Jaya. Baru saat itulah saya ngeh tentang Bekasi.

Bekasi sendiri saya kenal saat Tante Duma, adik ibu saya, pindah ke Perumnas III Bekasi Timur. Saat itu saya duduk di bangku SD. Waktu mengantarkan keluarga Tante Duma pindah, tol Bekasi Timur belum ada. Jalanannya duh rusak berat dan angkutannya ngak ada. Kalau ngak salah cuma dari Pulogadung aja. Saat itu Bekasi terasa jauuuuuuuuuuuh banget.

Sewaktu pertama kali tinggal di Bekasi, lingkungan rumah masih sepi. Akibatnya saya dan Lily, sering nginep dirumah Mama🙂 Apalagi kantor ngak jauh dari rumah Mama. Waktu itu, Mas Iwan juga belum tau jalur cepat kearah Kuningan – Sudirman. Nyaris setiap hari kami lewat Pulogadung, yang macetnya ampun-ampun…he…he…

Setiap hari saya selalu ngeluh kecapean kalau sudah sampai dirumah. Mungkin kasihan, Mas Iwan pun sering menyuruh saya dan Lily menginap dirumah Mama. Belum lagi, tetangga kiri kanan masih sedikit.

Setahun tinggal di Bekasi, Mas Iwan pun akhirnya tau jalan alternatif, yaitu dengan rute Pabrik Roti Arnott, Walikota Jaktim, Klender, Cipinang, Jatinegara. Itulah rute sehari-hari yang kami lewati hingga sekarang.

Meski sudah mau 6 tahun tinggal di Bekasi, saya masih suka merasa bukan warga Bekasi. Maklum KTP saya masih DKI Jakarta…he…he… Selain itu, karena wilayah Bekasi Utara yang lebih dekat ke Jakarta Timur (Cakung, Pulogadung, Pondok Kopi dan sekitarnya), saya lebih sering ke daerah-daerah tersebut ketimbang ke Bekasi.

Kalau naik angkutan umum, saya lebih percaya diri naik dari Pulogadung ketimbang ke Bekasi. Saya merasa lebih nyaman di Terminal Pulogadung ketimbang Terminal Bekasi, meski dua-duanya terkenal rawan kejahatan🙂

Kalau disuruh milih jalan-jalan ke Bekasi atau ke Jakarta, mending ke Jakarta deh. Macetnya Bekasi itu ngak ketulungan deh.

Tapi, untuk pindah ketempat lain, saya juga masih mikir-mikir. Meski menyebalkan, saya kadung tahu Bekasi (meski belum semua wilayah Bekasi). Kalau pun berencana pindah dari Bekasi, paling banter ke Depok (ha….ha…karena disana banyak saudara Mas Iwan) atau balik lagi ke Jakarta Barat, kota tercintah :))

18 thoughts on “Hidup di Bekasi

  1. Jangan terlalu dipikirin bukitinye ane sudah 18 tahun tinggal di Pondok Tinmur Indah BKS Timur, Pertama emang gitu, lama2 nyaman juga tuh, mau makn apa saja tinggal panggil maun mandi, mau tidur, pokoknya nyaman deh salah kalau ente pindah, jangan ngrutu mulu coba ciptakan lingkungan anda biar betah ok ayo hidup adalah perbuatan akata STB

  2. He he he, sama tuh….. sejak lahir aku hidup di Jakarta Pusat (Menteng)…. pas nikah ikut suami di Bekasi (Jatiwaringin). Awalnya berasa jauh banget ke-mana2, tapi sekarang udah biasa kok…. Bekasi Timur emang lebih jauh dari lokasi rumahku yang ada pas di perbatasan Jakarta Timur….

  3. Hhmm…Pantesan warga JKT kurang satu, ternyata rumahnya di Bekasi toh…mbak, lain kali kalo kemacetan dijalan, mampir aja kerumahku yah…hehehe

  4. Kebanyakan orang memang ngga kebayang mo tinggal di Bekasi😀
    apalagi Bekasi Utara, mana ada orang tau tentang Bekasi Utara😀. lagipula akses ke sananya cuma ada 2, dari Aqua dan dari Stasiun dan dua-duanya pasti macet😀

    tapi sekarang daerah pondok ungu dan sekitarnya bukanya sudah bagus mbak?

  5. hehehe seperti biasa, minta yudi anterin ampe rumah gw trus mas iwan jemput deh, trus yudi nginep di rumah gw, trus hansip dateng deh. kemudian kawin paksa deh aseeeek huahahaha makin ga nyambung

  6. Eh mba, bener tuh enggak usah pindah KTP, refot urusannya, KTP gw pindah baru jadi 6 bulan….* eh ga nyambung ya komen sama konteks nya* hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s