Apa salahnya dengan tidur

Photobucket Sudah hampir dua bulan ini, kalau pagi berangkat kerja gw naik angkutan umum (KWK dan Transjakarta). Serunya naik angkutan umum – angkot ini, kita bisa perhatiin beraneka macam tingkah laku para penumpangnya.

Salah satu tingkah laku yang nyaris tiap hari gw temuin itu, ngak di angkot, ngak di Transjakarta, penumpangnya memanfaatkan waktu perjalanan dengan tidur.

Ada ibu-ibu yang tidur sampai kepalanya ngangguk-ngangguk kekiri dan kekanan, sampai-sampai kepalanya tuh bisa nempel dipundak penumpang lainnya. Ada juga suami istri, yang kebetulan pas duduk depan gw, tidur berjamaah. Istrinya kepalanya ke kiri kekanan, suaminya mulutnya nganga, ngak ketutup. Untung di Transjakarta ngak ada laler, kalau ngak, si laler akan berpikir itu tempat yang nyaman buat singgah. Malah pernah nih, gw nemuin ibu-ibu, gemuk, dengan wajah kotak, seperti menandakan asal si ibu dari Pulau Sumatera itu (kayak gw), tidur sampai mulutnya tuh ngeluarin bunyi kayak ngorok gitu. Kasihan banget, kayaknya cape banget doi.

Tidur, sepertinya udah jadi rutinitas para angkoters (penumpang), yang sebagian besar adalah para komuter. Harap dimaklum, para komuter ini tiap hari harus pulang pergi dari satu kota ke kota lain untuk bekerja. Jadi, tidur di angkot atau bus, kesempatan emas, akibat lamanya perjalanan yang ditempuh dari rumah ke kantor atau dari kantor kerumah.

Bisa jadi juga, para komuter ini tidur di angkot karena kurangnya waktu tidur, yang katanya tidur itu dibutuhkan waktu 8 jam. Nah, gimana mau tidur 8 jam, kalau berangkat dari rumah pukul 5.30 pagi, karena yang namanya tinggal di Jabodetabek itu, tiap 5 menit itu, suasana di jalan itu udah berubah dengan cepat. Macet bo’

Trus, pulang dari kantor pukul 5 – 6 sore, taruhlah maksimal perjalanan ke rumah 2 jam, berarti sampai dirumah pukul 7 – 8 malam. Yang ibu-ibu, trus repot ngurusin rumah, yang bapak-bapak bantuin anak ngerjain PR anak-anak. Total baru tidur jam 10 malam, eh besoknya udah bangun lagi pukul 4 -5 pagi. Jadi cuma tidur 5 – 6 jam aja.

Sementara, katanya nih, kalau kurang tidur bisa mengakibatkan kita hilang konsentrasi. Kalau hilang konsentrasi, berarti pekerjaan berantakan, dan bisa-bisa diomelin deh sama si boss. Jadi apa salahnya kalau tidur di angkot😀 (Jadi pak presiden, ngak apa-apalah si bupati ketiduran)

Gimana dengan gw, suka tidur di angkotkah. Pastinyalah, gw kan orang yang selalu memanfaatkan jargon, mengambil kesempatan dalam kesempitan. Ayo dong, teman-teman, ceritain pengalamannya sebagai komuter😀

images diambil dari sini

14 thoughts on “Apa salahnya dengan tidur

  1. hahahaha…. ayahnya adit nih mba indah.. wong blio naek kereta, tapi ndak bisa tidur puol juga, secara biasanya bergelantungan. kalo aku tidurnya alhamdulillah milih tidur dikantor aja mba.. wong cuman 10 menit aja koq hehehe..

  2. kalo dahlia,ga crita tentang tidur di angkot mba indjul. cuman sedikit ngingetin. secara kan semua orang dah pada tau tuh, siapa aja penghuni nagkot saat jam berangkat ati pulang kerja. Nah itu sasaran empuk buat copet2 diangkot. gaya mereka ga jauh kek pegawai gitu. biasanya pake tas aga gede. trus ditaro di pangkuannya. pas diperhatiin, pasti tangannya ga nongol. Karna kedua tangannya, lagi menjelajah ke tas tas karyawan yang tidur. jadi WASPADALAH buat angkoters. mereka nongol bisa pagi2 ato sore pulang kantor.

  3. “Gimana dengan gw, suka tidur di angkotkah. Pastinyalah, gw kan orang yang selalu memanfaatkan jargon, mengambil kesempatan dalam kesempitan”

    jadi klo indah tipe tidur yg mana???
    yg mangap kah..yang ngorok kah..yg nyender kanan- kiri kah…
    hahahah canda bu….

  4. Gimana caranya supaya bisa tidur yah di kendaraan umum yah? Aku sih paling gak bisa tidur di dalam kendaraan umum. Merasa tidak santai.

  5. hahahah gpp tidur diangkot, asal jng kena drooling atau meng-drooling😀

    ada yg bilang, lama waktu tidur ngak pengaruh (8 or 4 jam) yg penting katanya kwalitas tidur itu sendiri, walaupun tidur sehari 10 jam tapi kalau tidurnya resah, bisa pengaruh konsentrasi juga🙂

    btw…iya nih aku lagi sibuk, tapi selalu memcoba bw walaupun ngak ninggalin jejak🙂

    Ehhhh…..pernah ada yg kentut ngak th di angkot hehehhee😛

  6. haha…kalo tidur beneran mah kita ikhlas yah…kali emang capek.
    Di sini, di MRT…yang banyak adalah orang pura2 tidur…apalagi kalo ada ibu2 hamil ato orang sepuh berdiri di depannya! Supaya gak diminta merelakan tempat duduknya! Hmmmmhhh…..sebel kan. Kita mengalami sendiri loh…(gak dikasi tempat duduk maksudnya, bukan pura2 tidurnya! haha)

  7. Kalo gw punya pacar ganteng trus naek angkot, pasti gw tidurnya bakalan cari posisi yg keren dan romantis, misalnya tidur sambil meluk pacar ganteng itu dan gak pake ngorok apalagi sampe mangap tentunya *apa sih nih ngayal banget, @BSL=@*** banget sih lo!* hahahaha

  8. yo jelas nggak salah tidur buat si angkoters…..
    lha wong memanfaatkan setiap peluang waktu yang ada untuk kegiatan bermanfaat itu kan bagus dab!
    dan inilah fenomena korban metropolitan alias para homo jakartensis….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s