Beda suami istri dulu & sekarang

Photobucket Ada artikel menarik di Femina No. 19/XXXVI, edar Senin, 5 Mei 2008, yang membahas masalah khas perkawinan masa kini.

Gw ngak mau menerangin artikelnya secara jelas mending beli aja majalahnya, atau klik disini. Gw cuma mau share tentang ini :

Beda suami-istri dulu & sekarang :

1. Cara Menghadapi masalah :

dulu : diam dan nrimo

sekarang : bicara dan kompromi

2. Komunikasi :

dulu : tidak terampil berkomunikasi, tidak terbuka

sekarang : sangat terampil berkomunikasi dan terbuka

3. Menyikapi Pandangan Publik

dulu : “Apa kata orang nanti ?”

sekarang : “Ini masalah intern kami.”

4. Perceraian :

Dulu : sangat dihindari karena dianggap kegagalan besar dan menyangkut nama baik

sekarang : Mengapa harus dipertahankan, kalau sudah tidak ada kecocokan.

5. Status :

Dulu : janda dianggap minor

Sekarang : Singlemon dianggap biasa, bahkan sering mendapat simpati dari lingkungan.

Dari artikel itu, menurut gw ada yang sepenuhnya benar, ada yang setengah benar, dan ada juga yang meragukan. He…he…apa sih maksud loe Ind🙂

Yang agak meragukan gw, dulunya itu dulu jaman kapan ? jaman 10 tahun yang lalu, 20 tahun yang lalu, ada jaman nenek gw, sebelum Indonesia Merdeka ?

Sedang yang benar itu, gw setuju dengan tipe yang sekarang, tapi ngak sreg dengan masalah perceraian. Duh, apa karena ngak cocok terus cerai yah. Bukannya nikah itu menyatukan dua orang yang berbeda jenis kelamin, berbeda pikiran meski rambut sama hitam, berbeda keluarga, berbeda pandangan, yang disatukan dalam suatu kesepakatan untuk mencapai mufakat😀

Bukannya setiap hari dalam hubungan suami istri pasti tidak ada kecocokan ? Misalnya aja nih, gw pengen makan nasi padang, sementara Mas Iwan pengen makan di warteg ? Ngak cocok kan ?

Trus, gw pengen pindah dari Bekasi, sementara Mas Iwan ngak mau, karena terlanjur hapal dengan jalan-jalan Bekasi. Akibatnya gw sering marah-marah, ngeluh karena kejauhan pulang kerja dan merasa kecapean, akhirnya malah suka jadi ribut kecil.

Nah kalau dah gitu, cerai solusinya ? Ih jangan sampai deh. Kan banyak jalan menuju Roma, Inggris, Cina, dan Bekasi :))

images diambil dari sini

23 thoughts on “Beda suami istri dulu & sekarang

  1. hiii
    Tommy Page,,, pa kbr neach…..
    gw tuch ngevens bangetZzz ma loeeee
    pa ge lw gw dnger lgu “Time” gw tuch sukaaa bangetZzz….
    kpN yaech gw bs bertemu dgn loeee???
    mao na loe dtg dong sekali2 k medan d indonesia,,,,,
    ^_^

  2. Salam
    Saya setuju, yang penting dalam rumah tangga adalah komunikasi, jangan ada yang dipendem2 biar ga ganjel🙂 dan hal itu sudha banyak dilakukan dengan komunikasi yang tidak searah dan bersifat terbuka, hal ini mungkin karena kultur perkawinan sekarang yang banyak berubah secara perempuan indonesia dan IRT jaman kekinian sudah makin berwawasan. Soal cerai hmm hal yang dibenci Tuhan tapi kenapa engga kalau perbedaannya menyangkut soal prinsip, untuk apa mengarungi rumah tangga jika tidak bahagia, jadi maslahnya kmbdn bagaimana caranya menciptakan rumahku surgaku, ya kebahagiaan yang diidamkan dalam keluarga🙂 **sok tahu mode: ON**

  3. sebenarnya, gue lebih suka yang dulu sih. eh, tapi untuk beberapa hal, tentu saja gue lebih suka yang sekarang.

    kayak gimana menyelesaikan masalah (ngobrol gitu maksudnya, daripada diem-dieman)

  4. horas dulu ah…!!
    horas..!!!
    menyatukan dua kepala tidak segampang menyatukan dua hati..
    oleh karenanya, menyikapi perbedaan itu menjadi suatu hal yang sulit dilakukan..
    tapi percayalah, semua berubah karena jaman kerap mengajarkan manusia tentang sesuatu yang baru..
    termasuk dalam hubungan komunikasi antara suami dan istrinya..

    makasih yah kak,
    dah mampir..

  5. Bapake noke :
    eh gombal, ngapain kesini ? Lagi ngak ada kerjaan yah :p emang bossnya kemana lagi tapakur :))

  6. mbak.. vi3 sepakat ama mbak indah ttg perceraian itu.. emang menikah itu pastinya dari 2 pribadi yang berbeda.. bukan untuk disatukan sih sebenernya tapi untuk diselaraskan aja perbedaan2 yang ada.. masa ga cocok trus cere.. trus ntar nikah lagi, ga cocok lagi, cere lagi.. ga cocok lagi, cere lagi.. ya ampun… nikah kok ya dibuat maenan… mendingan pacaran aja.. ga cocok langsung putus, ga ada masalah… lah kalo nikah? iiihhh… ga deh…

  7. Zee : Ya semuanya karena perkembangan jaman yah🙂
    seperti cere itu juga, sesuai perkembangan jaman yang semakin canggih😀

    Dobelden : Ada yang maju, tapi ada juga yang mundur, seperti cerai itu😀

    Eucaplyptus : Iya mbak, semoga ngak banyak yah.

    Dahlia : garing yah Day, makan sendiri😀

    Linda : Tetep aja rasanya warteg😀

  8. Jaman dulu para istri blm banyak yg bekerja, jd hanya bs nrimo saja apa kata suami. Klo skarang, istri2 justru punya karir bagus, pede pun meningkat, mana terima kalo ga musyawarah berdua dulu.

    Klo berani cere, itu krn 2-2nya punya pegangan…merasa sama2 hebad, merasa sanggup jd single lagi…

  9. He he he he he, aku juga dulu tinggal di Menteng, waktu dibawa pindah sama suami ke Bekesong rasanya jauuuuh banget, kaya tempat jin buang anak. Tapi kok sekarang malah betah2 aja ya… udah terbiasa tuh.
    Ttg komunikasi suami isteri ada benernya juga tuh perbedaannya, cuman moga2 aja gak makin banyak perceraian ya, secara perceraian itu hal yg halal tapi paling dibenci sama Allah

  10. mbak, kalo mau dikira pegawai kantoran, pake tas yang kecil, soalnya tas gede tuh ciri khas karyawan pabrik *lirik dahlia… huhahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s