Mana Tahan Ulangan Umum

Sebentar lagi, ulangan umum untuk kelas V SD kebawah, sudah diambang mata. Lily, yang duduk di kelas II SD, juga akan ulangan umum mulai tanggal 12 Juni 2008.  14 mata pelajaran, yang akan diuji yang terbagi dalam dua kelompok, ulangan praktek dan ulangan materi.

Banyak yah ? Beginilah resiko kalau sekolah di setengah madrasah, setengah sekolah umum (ini satu-satunya sekolah yang deket sama rumah gw).

Dari perbincangan di milis perempuan yang gw ikutin, nyaris sebagian besar orang tua (ibu-ibu terutama), yang laksana kebakaran jenggot kalau anaknya mau ulangan umum. Tapi sih bukan ibu-ibu di milis itu aja, di sekolahnya Mbak Lily, ibu-ibunya malah ikutan sekolah (belajar, ini ungkapan gw buat ibu-ibu yang suka antar jemput anaknya sekolah),  dengan repot-repot bertanya sama bapak/ibu guru tentang apa materi yang akan diujikan.

Atau sibuk sana-sini cari contoh-contoh ujian dari tahun sebelumnya. Bikinin ringkasan atau materi yang kira-kira mau diuji. Pokoknya segala cara deh biar anaknya bisa berhasil di ujian.

Salutlah gw buat para orang tua itu yang melakukannya demi kecintaannya kepada anaknya, demi keberhasilan anaknya. Tapi kalau dibandingin ke gw, yang jelas ngak mampu berbuat seperti itu. Gw aja datang ke sekolah cuma hari Sabtu (itupun kalau Mas Iwan ngak bisa jemput), dimana hari itu ngak ada pelajaran selain ekstra kurikuler.

Hari-hari biasa ? Meski gw selalu menyempatkan diri memeriksa buku-buku Lily, nemenin dia ngatur jadwal buat hari besoknya (sekolah Lily jarang kasih PR. Kata gurunya, pelajaran sehari-hari disekolah aja udah banyak dan berat, kalau ditambahin sama PR, bisa-bisa anaknya malah takut belajar), biasanya gw sekedar bertanya tentang pelajaran dia hari itu.

Kenapa tanya sekedarnya, karena tampangnya akan langsung bete kalau gw banyak bertanya. Mungkin dia kecapean karena dari pagi sampai sore belajar di sekolah, begitu dirumah ditanya-tanya lagi soal pelajaran.

Buat gw sendiri sebagai orang tua, siapa sih yang ngak bangga kalau anaknya berprestasi. Dapat rangking satu, dua atau tiga. Tapi bukan itu yang gw cari. Gw lebih senang Lily bisa mengikuti seluruh pelajarannya dengan baik. Saat ditanya gurunya dia bisa menjawab dengan benar. Saat ulangan umum, nilainya ngak malu-maluin alias merah.

Buat apa ranking satu, dua dan tiga, kalau Lily merasa tertekan. Lily belajar karena keinginannya sendiri bukan karena orang tuanya. Buat apa dia berprestasi kalau itu bukan hasil jerih payahnya sendiri, tapi karena orang tuanya.

Gw harus yakin, Lily punya cara belajar sendiri, karena terbukti nilai-nilainya ngak malu-maluin (apalagi gw sebagai ibu yang bekerja, yang katanya kuantitasnya mengasuh anak diragukan…he…he…)

Lagi pula (bukan mencari pembenaran nih), kalau gw melatih Lily untuk tidak bergantung dengan kemauan orang tuanya, melatih Lily mandiri, bukan berarti gw ngak bertanggung jawab sebagai orang tua kan ?

 

21 thoughts on “Mana Tahan Ulangan Umum

  1. jaman gw dulu sih kaya nya emak gw ga pernah kalang kabut kalo gw mau ulangan, gw mau tidur, mau belajar, terserah, tanggung sendiri resikonya, kalo sampe ga naek kelas, ga usah sekolah lagi, gitu katanya….daripada gw ga sekolah gara2 ga naek kelas, mending gw belajar sama temen2 *bo’ong dink yang ini, kerjaan gw maen mulu soalnya*

  2. setuju mbak.. vi3 kesian lho liat anak2 sekarang.. vi3 ngeliat anak yang les ke vi3, wih dia tuh ga cuman les di vi3 doang, tapi juga les-les yang lain.. tiap hari selalu ada les.. keliatan capek banget gitu.. duh kasian banget dah..

  3. Amin, sukses yah Lily. Mau blajar cara apa aja juga okeh kok. Yang penting bisa survive di dunia, bahagia di akhirat * pe er beraaat buwat ortu nih, ada skolahannya nggak ya? mau daftar dong

  4. Klo saya drpd repot2 nanya sana nanya sini, biasanya saya panggil orang untuk kasih les buat anak2. Abis kan emaknya orang kantoran gini, gak punya waktu buat ke sekolahan kecuali ada rapat di sekolah ato ambil rapor.
    Lagi pula pelajaran sekarang gak nyambung banget sama saya neh, jangankan pelajaran SMA ato SMP, pelajaran SD aja menurut saya susaaaah…

  5. sukses ya lily….
    untungnya disini sistimnya nggak pake ulangan umum, paling2 setahun sekali untuk mengetahui kemampuan anak sampai dimana, bukan penentuan naik kelas. goodluck deh bunda juga…mengasah otak lagi deh!

  6. Bagus tuh, cara yg mbak Juli pake utk ngarahin Lily. Itu diharapkan bisa membuat anak jadi memiliki berkepribadian yg personal.
    Anakku juga aku biasakan seperti itu. Anak yg mana??
    ***lagi ngebayangin kalo ntar sudah punya anak***

  7. mmm… kayaknya ortu gue punya prinsip yang sama deh ama elu😀

    mereka took the risk i failed lho
    pernah merah di rapot, dimarah’in guru karena gak bisa-bisa

    tapi ternyata, gue jadi nemu’in cara belajar gue sendiri yang gue lebih enjoy. well, have fun yah dalam ngajar’in anak😛

  8. anakku masih TK mbak belum ulangan umum, tapi aku jg sdh puyeng nyuruh ngerjain PR hehehe.. Belajar baca jg gak digojlok.. biarin pas niat aja😀 tapi jadinya happy ga nyangka banyak yg sudah masuk otaknya. Biar aja deh anak2 belajar dg happy diluar PR (hehehe… kl ga ngerjain PR emaknya yg diomelin soalnya)

  9. Aku setuju sama pendapat mbak Indah, anak nggak harus dapat ranking satu , dua atau tiga, yang penting dia telah berusaha melakukan yang terbaik,

  10. In Jul …
    bener banget ini …
    Anak bungsuku juga kelas II SD …
    Mulai minggu ini udah mulai ulangan-ulangan …

    Jadi tiap pulang kantor …
    aku hanya tiduran saja di kamarnya …
    sambil menemani dia belajar …
    kadang suka kocak ngeliat dia belajar …
    abis belajar sama ngigau sama …

    ah anak bungsu ku itu …

    (hehehe)

    —–

    indahjuli : ha…ha…baca komen Pak NH, saya aja tersenyum, apalagi yah ngalamin sendiri.
    Hidup ulangan umum🙂

  11. Linda : biasa, ada tuh tetangga dirumah🙂

    Dini : masih tk Ni, kecuali ntar mau lulus TK, pasti disuruh datang :))

    Mikow : iya testing.

    Joey : halah, selamat datang dirumah kami🙂

  12. keduaaaaxxxxx… yes !! cihuy

    sama mbak, aku juga males kesekolahan raihan… tau nih, apa sekolah yg kurang menuntut perhatian, atau orang tua semakin tidak peduli ?

  13. emang siapa yg bilang mbak indjul ortu yg gak bertanggung jawab mbak? hmmmmmmm pengen liat tampangnya🙂
    alhamdulillah selama jaman sekolah gak pernah dpt tekanan dari ortu ttg nilai mbak, yg penting tau kewajiban sbg anak utk menghargai jerih payah ortu🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s