Simbiosis Mutualisme

Kemarin, saat berbelanja di pasar tradisional dekat rumah, saya terkaget-kaget dengan naiknya harga beberapa kebutuhan pokok. Telur, yang sebelumnya sekilo seharga Rp 14 ribu, naik jadi Rp 15 ribu. Minyak goreng kemasan, dari Rp 11.500 jadi Rp 13 ribu. Belum lagi, bawang, cabe dan teman-temannya.

 

Saat saya complain, si penjual dengan entengnya bilang, “Udah mau puasa Bu, harga-harga pada naik”.

Huh…menyebalkan.

Kenapa sih setiap ada moment-moment penting, harga-harga selalu naik tanpa permisi ???!

Mau puasa harga naik! Mau lebaran naik, natalan, tahun baru, Idul Adha, sampai gaji PNS, selalu jadi alasan. Sampai-sampai saya berpikir, sebenarnya sepanjang masa harga itu naik terus, jarang mau turun.

 

 

Sebenarnya, kenaikan harga juga disebabkan oleh ulah manusia. Ya gimana enggak, contohnya saya ini. Bulan Ramadhan itu akan datang, kira-kira masih seminggu lagi. Tapi diotak saya, sudah tersusun rencana apa-apa saja yang akan saya beli, untuk distok selama bulan Ramadhan.

Bulan puasa yang seharusnya bisa berhemat, tapi pengeluaran malah membengkak. Selama bulan puasa itu, dengan pertimbangan makan hanya dua kali, saat sahur, menu makan yang biasanya dua macam, saya tambahkan menjadi tiga dan kala berbuka, salah satu menu adalah makanan-makanan yang manis seperti kolak.

 

Padahal, tak jarang makanan itu jadi berlebih, karena tidak mungkin termakan semuanya. “Ina, perutku itu cuma satu, aku ngak bisa makan semuanya,” kata anak saya, Lily, yang sudah dua tahun berturut-turut puasa sebulan penuh hingga waktu Maghrib.

Sementara Mas Iwan, makan besar setelah pulang shalat tarawih. Dan tentu saja, karena sudah kenyang dengan makanan pembuka, takaran makan besarnya pun sedikit.

 

Tapi saya tetap tidak kapok. Tetap saja berulang dari tahun ke tahun, seperti kenaikan harga itu. Bisa dibilang simbiosis mutualisme ngak, saling berhubungan dan menguntungkan….hehehehehe

22 thoughts on “Simbiosis Mutualisme

  1. Aku juga sampai pusing, mbak. Bulan puasa, mestinya berhemat, semuanya malah makin membengkak. Temanku ada yang sampai menghukum dirinya sendiri. Tangannya diikat kuat pakai karet gelang. Kalau dia bisa berhemat, karet itu dilepas. tapi kalau nggak, karet itu bakalan nambah.

    Apa aku mesti kek gitu juga ya?

  2. gw baru belanja bulanan kemarin. huaaaa mo nangis rasanya bgitu sampe kasir. Barangnya gak ada yg berubah dr bulan kemarin. Tapi knapa harganya beda jauh. hikssss

    waktunya nyari penghasilan lebih gede nih. Pindah kerja yuk

  3. injul, berarti gue yg terlalu cuek kali ya..kalo ramadhan makanan tetep normal2 aja nggak ada kolak2an…karena gue selalu buat menu makanan sesuai kesukaan anak, kitanya ngikut aja biar nggak kerja 2x. hehe…maklum ngga bisa masak dan ngga ada pbt. *alasan*

    eh..tapi kl lebaran masak ketupat dkk kok!!!! (ciaaaat..beladiri)

  4. Meyrinda :
    met puasa juga say, mohon maaf lahir bathin yah.

    Bunda Radith :
    ember..benar banget tuh, jadi susah irit.

    tuteh :
    met lahir bathin juga yah Teh, semoga ibadah puasanya lancar.

    Epho :
    Sama2 Vy, udah balik lagi yah ?

    Jeunglala :
    waks, kamu mah enak say, masih single🙂

    Ragilduta :
    nyepam, sampah…sampah *jitakragilsampaipitak*

    Ippen :
    makanya hemat dari sekarang

    Dini :
    *Jitak dini sampai pitak*

    Yanti :
    tulisanmu lebih lengkap🙂

    Frenavit Putra :
    Setuju🙂

  5. grrrrrrrrrrrrhh aaaaaaaaaah.. bener bgt tuh mbak indjul semua pada naik, konon kabarnya Gas elpigi juga naik… gue sebagai bapak rumah tangga pun *cieee… bisa merasakan kenaikannya.. maklum sering nemenin istri belanja juga hehehe

  6. Kalo puasa, saya malah jadi maruk. Padahal kalau perut dibiarin kosong mulai subuh sampai maghrib, pasti porsi makannya sedikit. Herannya, ini nggak pernah jadi pelajaran.
    Huh…
    Apa ini excitement yang berlebihan ya Mbak?

    eniwei,
    apapun itu… yang penting puasa dan lebaran adalah one of those unforgetable moments.. jadi selagi masih ada rejeki, mari belanja dan nyetok sebanyak2nya… hahahaha

  7. Met puasa mbak. Maaf lahir batin ya. Banyak salah ketik🙂 Ada untungnya dong di sini gak ada yg jual gula merah, jadi nggak usah bikin kolak, padahal pingin *hiks

  8. horeee sebentar lagi puasa! :d
    kolak itu pasti tapi biasanya cuma minggu pertama ;p slanjutnya sama kayak Linda = gorengan sama es teh or syrup. lebih OK buat kerongkongan😀 hehehe…
    harga2 emang naujubileee lonjaknya!

    btw Bunda… itu lanjutan Coins belom ada. di email ku juga nggak ada… piye?😀

  9. ada lagi mba, LPG tadi udah 75rb huaaa…serem dan horor😀

    eh mba Indah, kmaren daku da mau tulis nama mba indah loo sbg penerima award hehehe….

    Maaf lahir batin ya mba mau puasa
    mg barakah amien

  10. wah…itu dampak dr permintaan yg naek…jd barng harganya jg naek….

    ya… berhemat, mungkin salah satu caranya…

    ya memang terkadng puasa seolah-olah mjd alsan utk menambah menu sana, menu ini…dsb, tp keluarga jg ngak protes2 amat ketika dihidangkan….

    ya…jd ingin pulang …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s