Serba Salah

 

Beberapa hari lalu, gw nonton film serial di Indosiar. Diceritain ada seorang anak yang melukai kaki temannya, biar dia bisa jadi kapten tim pemandu sorak sekolah itu. Perbuatan anak perempuan itu dilakukan karena ambisi ibunya (yang dulu pernah jadi cheerleader juga). Kata si anak, ibunya suka menyiksa dirinya kalau ngak bisa jadi nomor satu.

Si Ibu merasa berdosa tahu anaknya berbuat jahat gitu dan merasa menjadi ibu yang jahat. Kata guru pembimbing anaknya, disaat anaknya sedang terpuruk ini, si Ibu harus menjadi ibu yang baik bagi anaknya.

 

Ibu yang baik. Hmm, kata-kata yang menjadi momok buat gw. Meski gw merasa gw telah jadi ibu yang baik, tapi tak jarang gw jadi monster bagi Lily dan Kayla. Gimana ngak, gw masih suka maksain kehendak gw sama mereka. Suka marah-marah kalau mereka ngak bisa disuruh, suka ngeyel, dan banyak lagi. Padahal sebagai orang yang mengaku pinter (apalagi banyaknya informasi yang didapat dari internet) gw tahu mereka lakukan itu karena memang sesuai dengan umur mereka. Bahkan ngak jarang, gw juga suka mempertanyakan apa yang mereka lakukan.

Seperti beberapa hari ini, Lily berlaku baik dan rajin. Seperti kata Bude, ngak ada angin ngak hujan, Lily ngebantuin Bude bersihin rumah, cuci piring, membersihin tempat tidurnya sendiri, sholatnya udah lumayan, dan udah langsung ngerjain PRnya tanpa disuruh.

Dikasih seperti itu, bukannya gw bersyukur karena ngak perlu ngomel-ngomel lagi, gw malah bertanya : Ada apa nih ? Tumben.

Waktu gw tanya sama Mbak Lily, dengan enteng dia bilang, ngak kenapa-napa. Pengen aja.

“Bener, ngak ada apa-apa ?” tanya gw lagi penasaran.

“Ngak. Emang harus ada alasannya yah Na,” kata dia. Deg, gw tertohok.

Trus, dia bilang juga sama gw, betapa enaknya jadi orang tua, bisa perintah-perintah, bisa marah-marah, bisa melakukan apa saja.

“Kalau jadi anak, serba salah. Diomelin, disuruh-suruh. Kalau baik, ditanya-tanya. Ina lucu.”

Ampun Ya Allah, kenapa gw harus curiga sama anak sendiri. Kalau dia berubah, bukannya itu sesuatu yang bagus. Huhuhu..ternyata gw memang belum menjadi ibu yang baik. Dimana yah cari sekolah buat jadi orang tua yang baik ?????

11 thoughts on “Serba Salah

  1. saya nggak tau, gimana rasanya jadi orang tua,
    alhasil..karena gue belum menikah..heheheh
    tapi, soal acara televisi itu,..
    kadang serba salah…
    jadi pandai-pandai aja memilih siaran untuk keluarga.

  2. Huahahah… untung Lily gak tanya: kenapa ina nonton film, sementara aku disuruh belajar? Wakakaka. :p

    Anak-anak itu kalo dah tanya2, ampun deh yah. Aku juga mulai kewalahan ngadepin pertanyaan2 Niknuk neh.

  3. Hehehee… bener kata mba DYah di atas, jadi orangtua itu tidak mudah. tp biarpun Mbak Lily sempat bilang begitu, itu artinya dia cukup cerdas & kritis sampe bs berpikir spt itu. Ina ga usah sedih. dalam hatinya dia tetep sayang biarpun dia bcr begitu. Bukankah waktu kita kecil kita jg suka sebel sama nyokap kita, tp dalam hati tetep ga rela klo nyokap kita disakiti oleh sapapun.

  4. Hehe….makanya, jadi orangtua itu pekerjaan paling ‘susah’ sedunia! Emosi pegang peranan nihhhh….apalagi krn kita kepingin anak kita jadi anak yg “manis” selalu….mana mungkiiiin :P

    Kita enjoy aja ya jadi orangtua….’kesrimpet’ sana sini kan biasa, yg penting kita sadar itu kesrimpet! Bukan sebaliknya! hehe

  5. Ina…Ina….serba salah deh!!
    hahahaha…gpp mbak….jadi ibu juga kadang serba salah, nanya2 dibilang cerewet, gak nanya kok kayaknya gak perhatian…hehehehe…
    kemarin ada pelajaran tentang “ciri2 “di sekolahnya shafa…setiap anak harus memberikan ciri khusus yang dimiliki oleh benda yang ada di gambar..terus shafa gambar ibu2 (jelek banget lagi gambarnya mbak…) dia bilang : “ini mama, ciri2nya : cantik, pakai baju hijau (saat itu, sekarang dasteran hehehehe…), tukang marah-marah….” hahahaha…yang terakhir tuh mbak…bikin bapaknya ketawa seneng! sebel kan?

  6. Hehehe, niru kata teman, kak: itu tandanya kita masih semangat *atau penasaran, untuk memberi yang terbaik buat anak2.
    Btw, kadang gw ngerasa ‘jahat’ deh, kak Injul, kalo ama anak orang gw bisa lebih ramah dari pada ama anak ndiri *apa cuma gw aja yg gt yak? :(

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s