Istirahat Lagi

Sebelumnya, mau ngucapin terima kasih buat 8 perempuan cantik penuh inspirasi, yang membuat gw memberanikan diri mengepost tulisan ini, setelah sebelumnya hanya menjadi draft.

Untuk menghindari pertanyaan macam-macam (hehehehe, sok Dewi Persik banget), gw mau cerita tentang keadaan gw beberapa bulan terakhir ini. Kenapa gw males bersosialisasi, males jalan-jalan, males ngeblog, males baca buku, males nelepon, sms dan ceting. Keadaan males ini diperparah dengan pikiran stress gw, sehingga kesannya gw menutup diri.

Yup, gw stress. Stress karena untuk ketiga kalinya gw mengandung aka hamil. Alhamdulillah, sekarang usia kehamilan gw sudah berjalan 20 minggu. Alhamdulillah, meski gw sempat stress, si jabang bayi sehat dan menurut Dokter Bahar (dokter kandungan langganan gw) Insya Allah bakal dilahirkan pada awal Juli 2009.

Banyak yang bilang kenapa gw stress ? Bukannya bersyukur karena dikasih anak, anak itu adalah rejeki. Ya, gw tau anak itu rejeki dan gw percaya bahwa semua ini adalah rencana Tuhan dan karunia yang diberikanNya. Tapi coba kalau berada di posisi gw (bukan mau mencari pembenaran disini), disaat gw sudah merasa nyaman dengan anak-anak yang sudah besar, disaat nggak kepikiran lagi untuk punya anak (begitu juga dengan Mas Iwan), disaat merasa bahwa 2 anak aja (mau itu laki atau perempuan semua) sudah cukup tinggal kita membesarkan mereka dengan sebaik-baiknya, disaat gw banyak rencana dengan dunia menulis, yang gw kerjakan sekarang, dan karena kecerobohan gw maka hamillah gw.

Selain itu, gw males banget menghadapi pertanyaan : “Mau punya anak laki-laki yah ?”

(padahal keinginan punya anak laki-laki, Mas Iwan dan gw sudah buang-buang jauh pikiran itu, karena gw percaya anak perempuan sama berharganya dengan anak laki. Tanpa anak laki-laki, kehidupan akan berjalan terus kan ?)

Uh…uh, terserahlah mau dibilang apa, begitu Dokter Bahar memastikan gw hamil, bukan terlambat biasa karena siklus haid gw yang ngak rutin, gw langsung down. HB dan tekanan darah gw langsung drop, penyakit lama gw (mimisan) langsung kambuh. Huhuu… ngak mau hamil, yah jangan main”, gitu kata si Mama, waktu gw kasih tau gw hamil.

Entah karena stress, entah memang perubahan badan, yang jelas selama kehamilan ini, berat badan gw melorot sampai 5 kilogram dan malah pernah bed rest selama 2 minggu. Makanya banyak yang kaget ketika tau gw hamil, karena badan gw belum berubah masih seperti yang dulu, perut melendung gw belum kelihatan. Karena berat badan yang melorot terus, Dokter Bahar sampai ngancem gw untuk makan 4 sehat 5 sempurna.

Gw turutin nasehatnya, tapi persoalannya setiap makanan yang gw makan, bakal keluar lagi dengan sukses. Dan ini berlangsung sampai sekarang. Untunglah gw punya teman-teman yang senantiasa menyemangatkan diri gw, untuk menerima kondisi ini. Malah si Kiky dengan semangat nemenin gw makan pizza, ketika tau gw pengen makan tuh masakan Itali. Dan akhirnya, dia sendiri tepar dengan suksesnya.

Sekarang gimana kondisi gw ? Sudah lebih baik, pelan tapi pasti stress gw hilang dan sudah mulai bisa menikmati kehamilan ini (thank’s untuk teman-teman yang sudah menyalakan semangat dan memahami perasaan gw). Terutama buat 8 orang perempuan yang telah berkenan kopdar dengan gw di Omah Sendok, berkat mereka gw lebih fresh lagi.

Cuma, tadi siang ke dokter dan terima hasil pemeriksaan 2 hari lalu, dokter menyarankan gw untuk bedrest selama 4 hari kedepan. Huhuhuhu, betapa tidak enaknya. Semoga gw malah ngak uring-uringan dirumah😦

 

ps :

tulisannya panjang banget yah😀

21 thoughts on “Istirahat Lagi

  1. selamat indah, ternyata sedang hamil ya, diterima dengan syukur dan bahagia aja ya semuanya, pengaruh lho nanti ke baby yang ada di kandungan mu sekarang, merasa tidak diharapkan, kasihan kan. Tuhan pasti udah punya rencana yang lebih baik dari rencana hambaNya, yakinlah itu…sekali lagi selamat dan semoga lancar2 aja sampai lahiran..amin…:)

  2. yah gw kesini dikira ada update yg lain. tnyata masih cerita ini juga. maka nya punya blog jangan banyak2….jd kerjaan lo skrg cuma kupipes dr blog 1 ke blog lain. huahahahaha

  3. wah kak indah, aku bisa mengerti, sudah nyaman2 tau2 harus hamil lg.
    tp ya mo gimana lg kan kak, hbs kk yg ceroboh sih hehehee… ya sudah dibanyakin dong makannya, kasian kan si dd, ntar jd kulus di dalam….

    semoga cepat sehat ya kak indah, jaga kehamilan baik.baik……🙂

  4. selamat ya mbak.. masa ga tenang sudah lewat (emang akan down kalo gak direncanain) tapi nantinya pasti bahagia dg anugrah tak terkiraNya

  5. Selamat ya mbak….

    Semoga, diberi kemudahan dalam menjalanin anugerah-Nya.

    uuhhmmm…. coba kalo 8 bidadari cantik, pasti jadi tambah keren dech.😉

  6. Saya ingat saat anak sulung hampir menginjak usia 2 tahun. Saat itu lagi seneng-seneng nya, karir lumayan, suami mendukung, anak yang sehat dan lagi lucu2nya…tapi dokter bilang, saya harus mulai memikirkan punya anak lagi, karena nanti kalau keasyikan dengan karir, malah keterusan (maklum kalau ingin punya anak, saya harus melalui terapi hormon dll karena kandungan lemah).

    Saya bisa membayangkan, dengan segudang rencana, tahu-tahu Allah swt memberi hadiah yang tak terduga. Betapapun beratnya, tapi harus disadari, selalu ada maksud baik di balik hadiah tersebut. Syukurlah akhirnya Indah bisa menerima, dan menyayangi anak yang masih dalam kandungan. Jaga baik-baik kesehatan ya, dan setiap anak adalah unik, bahkan saat kehamilannya selalu merasakan hal yang berbeda.

  7. Owalah..kayak gini toh Kehamilan yang Tidak Diinginkan alias KTD itu. Saya jadi terinspirasi nih buat nulis di blog saya malam ini. Jangan disesali Mbak, ini artinya Tuhan udah percayain Mbak buat piara satu anak lagi. Semoga kehamilannya sehat yaa..

  8. Mbak In… *hugs! mmmmmuaaaah
    Selamat ya. Insya Allah itu barokah dari Allah SWT. Yg penting mbak In selalu sehat, bahagia dan selamat. Kudoain aja dari jauh ya, abisnya gak bisa deket2 sih🙂 Take care, my sist!

  9. Mbak Indaah.. nikmati aja kehamilannya yaa..jangan terlalu dipikirkan.. si baby pasti nggak mau mamanya sakit dan dia juga pasti ingin segera melihat mamanya yang penuh kasih itu..

    Love you…
    Puak

  10. Indah,

    Sukurlah sekarang Indah sudah lebih tenang. Wajar kalau perasaan hati tidak karuan, apalagi kalau hamil ini tidak direncanakan. Apalagi namanya hamil…hormon kita juga berubah…dan hormon itu mempengaruhi emosi lah…

    Aku udah bales msg mu ya yg di FB ya say. Kalau sudah lebih sehat, dan bisa beraktivitas lagi…silakan dibaca 🙂

    Stay strong healthy and happy!!

  11. Hmm , ini pasti curhat yg dr kemarin di tunda2 itu ya say🙂 , ahkirnya saya tahu duduk ceritanya🙂 dan ikutan happy , masa2 down itu dah lewat ..

    Saya mengalami hal serupa ( tp yg ke4 ) di semester pertama kehamilan saya , merasa hal yg sama pas hamil terahkir , semua rencana yg tadinya dah matang harus berantakan krn kehamilan yg ke4 yg samasekali tdk di rencanakan sebelumnya , tapi seiring waktu , begitu pikiran lebih tenang , ahkirnya saya juga bisa menikmati kehamilan yg terahkir itu ( juga sebelumnya penuh komplikasi , eh sptnya si baby di perut merasa kalau saya mamanya , masih kacaubalau pikirannya krn begitu pikiran saya tenang dan siap , semuanya baik2 saja waktu itu , dan begitu si bungsu lahir , hanya satu yang ada , happy luar biasa dan kebahagiaan kami terasa lengkap sudah , sekarang si kecil dah hampir 5 tahun , saya belum pernah menyesali sedetikpun setiap waktu saya selama bersamanya walaupun begitu banyak yg harus saya korbankan utk itu..

    Bisa di mengerti sekali kok say , reaksimu itu , karena semuanya begitu tiba2 dan tidak direncanakan🙂

    Jenk , jaga diri ya , jaga kesehatan , percayalah , kehadirannya pasti akan membuat lengkap kebahagiaan kalian sekeluarga , amen .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s