To Spank or Not To Spank — sebuah dilema

Dulu sewaktu belum menikah dan tinggal bersama orang tua, gue pernah berkata dalam hati tidak akan mencontoh pola pengasuhan yang sudah orang tua gue berikan kepada kami, anak-anaknya.

Dulu, gw merasa orang tua terlalu ketat mengasuh dan mengawasi anak-anaknya. Harus rajin belajar, rajin sekolah, rajin sholat, ngak boleh berantem, ngak boleh pacaran sebelum tamat SMA, dan sebagainya yang buruk lainnya, yang menurut orang tua bisa merusak masa depan anak-anaknya.

Ngak jarang, kalau gue melanggar rambu-rambu yang mereka terapkan, gw bakal dapat hukuman. Disetrap berdiri sambil angkat kaki satulah, menulis sampai tangan gempor dengan kata-kata : “Saya janji tidak akan mau mengulangi kesalahan itu lagi.

Menurut mereka, hukuman itu patut diberikan sebagai bentuk disiplin untuk anak-anaknya.

Dan paling bikin gue dulu suka menangis diam-diam dalam hati (orang tua gue melarang kita menangis keras-keras. Ngak ada istilah nangis kejer deh), kalau hukuman itu berupa hukuman dipukul. Yah ngak dipukul di tanganlah, atau dipukul di pan**t.

Pelan sih, ngak pernah keras atau kenceng, cuma tetep aja, namanya anak-anak, gue berpikiran orang tua gw itu kejam, sadis, dan segala yang jelek-jelek lainnya gue cap buat si mamah, si tukang hukum😀 (Maaf  Ma, I love u full). Dan kalau udah begitu, gw bertekad kalau gw punya anak nanti, gw ngak akan mau menghukum anak gw seperti itu. Gw ngak mau mukul. Cukup disetrap aja (hehehehe, sama aja yah).

Tapi, ternyata oh ternyata… betapa gw merindukan masa-masa kecil gw dihukum dulu. Disetrap suruh berdiri angkat kaki, dipukul pantat atau tangan, disuruh pegang kuping sampai pegel, ah…ah…ah

Mungkin ini yang dibilang kemakan omongan sendiri. Sebagai orang tua, gw dan Mas Iwan juga menerapkan hukuman kepada Lily dan Kayla (dua anak gw yang sudah besar), kalau mereka berbuat nakal atau berantem antar saudara (kek di Afghanistan tuh :D), atau hal-hal ceroboh yang dilakukan anak-anaklah.

Hukumannya sih standar aja, berdiri selama beberapa menit, sambil diceramahin kalau mereka udah berbuat salah. Setelah puas gw berceramah, barulah selesai hukumannya.

Tapi namanya anak-anak, kadang kan mereka juga suka ngak kira-kira kalau berantem, malah pernah pakai pukul-pukulan segala. Nah kalau udah gitu, gw suka emosi jiwa juga. Kadang nih suka ngak nyadar tangan udah terangkat aja mau mukul.

Mukul apa yang bisa gw pukul deh. Dan sasaran apa lagi yang enak kalau bukan bokong aka pa*t*t ?!  Tapi untungnya, Alhamdulillah, belum sempat tangan tuh mampir di p*nt*t anak gw, mereka udah ketakutan dan minta ampun. Saat itulah, gw yang gelap mata terselamatkan oleh tatapan mata ketakutan dari anak-anak gw.

Ah jadi dilema sendiri buat gw, apa benar hukuman itu sebagai bentuk disiplin yang harus diterapkan kepada anak-anak sebagaimana orang tua gue dulu.

Di satu sisi, gw merasa kalau ngak dihukum, anak-anak jadi kurang disiplin. Mereka jadi sembarangan berbuat masalah, sering bertengkar, sering berbuat salah, dan hal-hal yang bikin mangkel.

Disisi lain, kalau dihukum, gw takut anak-anak trauma atas hukuman itu. Bisa jadi, bukannya disiplin, anak-anak malah jadi penakut. Bukannya disiplin, anak-anak malah membenci orang tuanya (walaupun gw ngak membenci orang tua mereka atas hukuman yang pernah mereka berikan).

So, jadi hukuman apa yang pantas kita berikan ?

11 thoughts on “To Spank or Not To Spank — sebuah dilema

  1. Gue juga bingung mbak .. loh abis gue mau bilang “bunda itung ampe tiga nih” .. loh dia malah ngelanjutin hitungannya ..gue emang ga bakat jadi (nyonya) jendral ..wakakaka

  2. Bunda, saya lebih memilih pendidikan orangtua dulu😀 hehe. Lebih ‘kena’ ketimbang yang sekarang. Dulu itu disiplin, tegas dan KERAS. Sangat keras malah…

  3. Kalau saya kayaknya belum tahu akan bagaimana nanti mendidik anak. Waktu kecil juga sering dididik keras oleh orangtua, sering kena hajar jugalah. Dan itu sebagian besar pengaruh ke karakter saya yg sekarang.
    Pengennya sih nanti gak ada pukul memukul anak, sekarang aja klo saya udah melototin vaya tanpa senyum, dia udah tahu kalo maminya marah, dia diam dgn muka bersalah. Mudah2an sih ga sampe mukul nanti deh.

  4. MBak, aku juga bingung kalo soal inih. Selama ini sih, aku cuman bilang, “Mama marah neh.” Hahaha.😀 Abis ituw, Nikki biasanya aku diemin. Iyah, kalo dia dah keterlaluan, aku “puasa ngomong”. Abis itu dia yang ngerasa salah ndiri. Biasanya malah nangis2. Hah..!!

  5. Maaf OOT nih …
    membaca judulnya … saya merinding sendiri …
    (justru hal lain yang saya pikirkan …)

    aaarrrggghhh …

    BTW …
    In-jul … saya buat tulisan sedikit di blog saya … dedicated buat Injul dan Dede Tio
    mohon diterima ya …

    Salam saya

  6. Jelas, ini pelajaran luar biasa bagi kita sebagai orang tua. Saya sendiri sangat sulit menerapkan hukuman yang tepat untuk mereka. Sampai sekarang, pertanyaan yang sama selalu saja, “Sudah tepatkah hukuman yang saya berikan?”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s