Digugu, ditiru (Guru)

“Terpujilah wahai engkau, ibu bapak guru.

Namamu akan selalu ada, dalam sanubariku.

Engkau patriot, pahlawan bangsa, tanpa tanda jasa.”

Hayo, masih ingat nama bapak ibu gurunya jaman kita sekolah SD, SMP, SMA, mahasiswa kan ?

Lihat di kalender dari sekolah anak-anak, tanggal 25 Nopember 2010 ini ternyata Hari Guru Nasional. Di sekolah anak-anak ada kegiatan kecil-kecilan. Ada yang bikin puisi, prakarya, dan drama bergaya mengajar ala bapak/ibu guru.

Kebetulan, si mama adalah mantan guru di salah satu sekolah swasta di Jakarta Barat. Bisa dibilang, kehidupan saya nggak jauhlah dari kehidupan guru.

Di sekolahnya, si mama dicap guru killer, tapi entah mengapa banyak yang suka sama beliau. Terbukti ketika ada pemilihan guru teladan/favorit, eh si mama dapat penghargaan tersebut. Mama pensiun setelah mengajar selama 30 tahun.

Teringat masa sekolah dulu, saya juga punya guru favorit. Jaman SMP, ada guru matematika dan bahasa Inggris. Kebetulan keduanya perempuan. Namanya Bu Lasma (Matematika) dan almarhum Bu Wiwiek (bahasa Inggris). Tahun 80-an lebih, mereka udah fashionable. Pakaiannya matching sama sepatunya. Sepatu dan tasnya bagus-bagus. Bu Wiwiek nih, kadang suka pakai high heels, nggak tinggi-tinggi amat sih, tapi lumayan runcing tuh haknya. Nah, kalau Bu Lasma itu, memang dasarnya udah cantik, makin cantik ajalah dengan padu padannya berpakaian. Bu Lasma ini bukan sepatunya yang runcing, tapi kukunya lentik, agak panjang dan dikutekin, hihihi.

Dan, entah kenapa keduanya terkenal killer. Bu Lasma nih, kalau kita ketahuan beliau lagi ngobrol, pasti deh kapur tulis bakal melayang ke bangku kita, hihihi. Atau kalau nggak bisa ngerjain soal di papan tulis, padahal sudah diterangin beliau, yak silakan berdiri di depan kelas.

Sementara Bu Wiwiek, cas cis cusnya berbahasa Inggris bikin kagum semua murid. Tapi nih, jangan coba-coba geser pa**at kita selama pelajaran beliau, bakalan diceramahin, dengan ucapannya yang setajam silet, hihihi. Trus, suka hatinya tuh ngasih mid test nggk bilang-bilang.

Oh ya, dulu jaman saya sekolah, ada beberapa guru loh yang suka kasih hukuman, kalau murid-muridnya nggak nurut atau melanggar aturan sekolah. Entah itu hukuman disetrap di berdiri di depan kelas, di luar kelas, atau nih telapak tangan dipukul pakai penggaris. Ada juga sih yang jewer telinga. Dan, kala itu, nggak ada masalah tuh, buat muridnya atau orangtuanya. Itu menurut saya loh.

Kalau jaman sekarang beda ya. Di sekolah anak saya saja, ada tuh orangtua yang selalu complain kalau anaknya dihukum, padahal anaknya jelas-jelas mengganggu teman-temannya. Malah pernah nih kejadian, tuh anak “nusuk” telapak tangan teman sekelasnya dengan pensil, sampai sedikit keluar darah. Mangkellah ibu si korban yang kebetulan nungguin anaknya di sekolah. Tapi, karena tahu kalau orangtuanya bakal nggak terima kalau anaknya dihukum guru, ibu si korban yang marahin tuh anak. Dan, nggak bisa complain ke orangtuanya, karena orangtua anak itu datang ke sekolah kalau hanya ada panggilan dari sekolah😀

Buat saya, hukuman selama diberikan bukan bermaksud untuk kekerasan, ya nggak apa-apalah. Biar anak tahu kalau perbuatannya salah dan tidak benar. Tapi, kalau sudah sampai merusak fisik dengan memar atau berdarah-darah, ya nggak benarlah.

Buat teman-teman, hukuman apa yang paling diingat ? Siapa guru favoritmu ? Cerita yuk J

Selamat Hari Guru, semoga Guru di seluruh Indonesia, mendapatkan penghargaan yang layak diterimanya.

images dari sini

24 thoughts on “Digugu, ditiru (Guru)

  1. Saya sekali dilempar kapur saat mengobrol dengan teman sebangku…saat kelas V SD…dan maluuu sekali. Sejak itu berjanji jadi anak baik, dan syukurlah tak pernah lagi dapat hukuman.

  2. hukuman yg tak terlupakan, waktu SMA kelas 2. hukumannya itu di suruh hormat bendera jam 2 siank (skul ku masuk siank). Di hukum gara2 ga ngerjain PR Kimia yang bejibun (dr 10 cuma ngerjain 3 soal itu pun g yakin benar).
    Wkt itu benar2 malu rasa nya pengen di telan bumi seketika, secara di liat satu sekolah. Hukuman hormat bendera bukan berarti hukuman berakhir, setelah itu giliran di panggil menghadap pembina OSIS gara2 bikin malu OSIS (ku bendahara umum OSIS)

  3. Mba Injul, saya baru tau lho tanggal 25 November itu ternyata adalah Hari Guru (doh) #dipentung

    Wah salam untuk mama ya, beliausalah satu pahlawan tanpa anda jasa #menjura

  4. kalo ada guru yg super galak, waktu anak2 skolah di Jkt, kt bawaannya harap maklum aja, hawong denger gajinya per bulan aja ngenes, ya mbak? cm kalo di sini, pernah liat anak TK, disetrap di LUAR kelassss sampe sesenggukan. rasanya pengen nabok tu guru! ngga kebayang traumanya anak itu😦

  5. Kompak sama mas arman
    Aku jadi benci matematika
    Karena guru ku gila
    Bayangin aja
    Kalau pe er 10 soal
    Salah satu tangan kita di pukul pake tongkat kliping
    Pernah ketahuan latihan suling waktu dia lagi blum dateng kekelas
    Tangan kita di pukul pake suling

  6. Duluuuu…
    waktu SMP…
    jaman RCTI masih setengah hari…
    jaman masih ada wok with yan…
    kita kita kompakan bolos sekolah…
    Karena mau nonton ulang tahun RCTI yang tayang 24 jam…*norak*…

    besokannya dijemur di tengah lapangan ama wali kelas ku…hihihi…
    Sampai sekarang masih ingat ama Bu Her…*ehm apa kabar ya beliau?*

  7. hukuman ap ya mmm disabet sama pengki wktu itu pernah krna gak bs jawab prtanyaan guru kimiaku hehe
    trus klo guru favorit sapa yah, wali kelasku wktu klas 3smu dia guru paling nyebelin tp paling asik soalnya gak pernah bs marah walaupun anak2 nakal hehe

  8. Hukuman yang selalu saya ingat hingga kini adalah disetrap di depan kelas dan muka penuh dibedaki dengan bubuk kapur dari penghapus papan tulis. Waktu itu saya menyiram teman SD saya dengan air satu gelas hingga basah kuyup. Tapi enjoy aja tuh, orang tua saya tidak komplain. Mereka malah berterima kasih karena guru di sekolah ikut mendidik saya.

    Kalau jaman sekarang, hukuman sedikit2 dari guru pasti sudah dianggap kekerasan.

  9. justru gua pernah dapet hukuman kekerasan! digampar ama guru! gile gua sih dendam abis ama guru itu. paling sebel ama guru2 yang main kekerasan. hanya karena merasa dirinya guru!

    emang banyak sih guru2 yang baik. tapi banyak juga oknum2 yang mencoreng nama baik guru. yang mentang2 guru bisa berlaku seenaknya ke murid2nya.😦

  10. Pingback: Tweets that mention Digugu, ditiru (Guru): -- Topsy.com

  11. hukuman yang paling diingat adalah disuruh jalan sambil jongkok menghadap kepala sekolah, begitu sampai dijambak😀 Gara-gara satu kelas ketahuan makan di dalam kelas selagi pelajaran😀

    EM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s