Midnight Sale

Beberapa hari yang lalu, teman saya bercerita tentang kehebohannya mengikuti “kegiatan” diskon besar-besaran di suatu pusat perbelanjaan, yang dilakukan pada tengah malam hari. Istilah kerennya midnight sale.

Cerita teman saya, midnight sale dilakukan untuk semua produk yang dijual di pusat perbelanjaan mentereng itu, yang kalau tidak di-sale (diskon), harganya bisa bikin jantung orang dengan kemampuan keuangan seperti saya, terlonjak-lonjak😀

Untuk harga diskon besar-besaran itulah, teman saya sampai rela memotong jam tidurnya, dan rela mengantri dari habis maghrib sampai dini hari.

“Dapat apa?” tanya saya.

“Lumayanlah, dapat tas kesukaan gue,” jawabnya sambil menyebutkan salah satu merek tas ternama.

“Bukannya loe udah punya 2 tas merek itu?”

“Hehehe, iya sih. Tapi gue pengen, gimana dong. Tasnya bagus,” kata teman saya sambil mendekap erat tas itu, seakan nggak mau berpisah.

Pembicaraan dengan teman saya itu, membuat saya teringat dengan diskusi seru di salah satu milis yang saya ikuti, tentang keinginan kita memiliki sesuatu yang sebenarnya tidak dibutuhkan.

Ingin – butuh ! Itu kira-kira.

Mampukah kita meredam keinginan untuk tidak membeli barang yang tidak dibutuhkan itu ?

Menurut diskusi seru itu, godaan untuk membeli barang yang tidak kita butuhkan selalu ada,  terutama bersumber dari diskon besar-besaran di pusat-pusat perbelanjaan. Mulai dari diskon satu minggu, dua hari, satu hari, bahkan diskon tengah malam itu.

Dan, mau nggak mau harus kita akui, diskon-diskon itu selalu ada sepanjang waktu. Misalnya, seperti sekarang di bulan Desember, diskon natal dan akhir tahun. Bulan Januari sampai Februari, diskon Valentine dan Tahun Baru Cina. Bulan Juni sampai Juli, diskon tahun ajaran baru (sekolah), bulan Agustus – September, diskon Idul Fitri.

Kalau nggak kuat iman terhadap diskon-diskon itu, alamat kantong/dompet bisa jebol sepanjang masa.

Lagi, menurut diskusi itu, sebenarnya diskon-diskon itu menjadi arena pelatihan kita untuk mengontrol keinginan untuk membeli sesuatu yang kita butuhkan.

“Godaannya besar, dan awalnya susah untuk menahan keinginan itu. Tapi, kalau keinginan kita kuat untuk mengontrol kebutuhan itu, pasti bisalah,” kata seorang teman milis.

Kekuatan untuk mengontrol keinginan, begitu kira-kira. Berarti, kembali kepada kita, yang punya keinginan itu. Bisakah kita mengontrol keinginan itu.

Kata teman saya yang sudah berhasil meredam ingin – butuhnya itu, Insya Allah bisa. “Ala bisa karena biasa,” ucapnya.

“Kalau nggak butuh, nggak usah beli.”

“Lihat diskon, langsung buru-buru hengkang saja. Atau, ya jangan datang atau tergoda ke pusat perbelanjaan itu.”

Teori gampang, prakteknya susah ya, hihihi. Saya saja masih suka terpesona dengan aneka diskon itu. Tapi, kembali ke orangnya masing-masing, kalau nggak kuat keinginan kita, bisa-bisa kantong jebol, barang tak terpakai bertumpuk. Betul nggak ?

42 thoughts on “Midnight Sale

  1. kalo midnight sale saya mah tahaan, soalnya kapok dulu pernah sekali dateng, fitting bajunya amppuuuunn bikin emosi, bayarnya juga ngantri gila2an..
    ga lagi lagi deh, makassiiiihh!

    Saya jarang menyambangi mal-mal yang sale, malas antri.. jarang klo belanja diniatin.. yang ga tahan itu kalo lagi makan siang di mal, ga sengaja liat baju2 lucu dan murah… nah itu tuh saya sering kecolongan! hahaha😆

  2. kalo menurut aku siy ada masa2nya ya, itu buatku, ga tau deh buat orang lain.
    dulu ada di satu masa yang aku juga engga bisa nahan diri setiap ada sale besar2an, pokoknya ngerasa rugi banget klo ga ikut andil. sale apa aja, terutama sale buku pas ada pesta buku di senayan.
    tapi seiring dengan waktu ya bisa lebih menerapkan MEMBELI sesuai KEBUTUHAN itu tadi, yang ujung2nya secara otomatis berimbas pada frekuensi kunjungan ke mal yang kemudian bisa terhitung dengan jari. Hehehe … awalnya berat, tapi klo niatnya kuat plus ditambah keadaan yang mendukung, pasti bisa deh😀

  3. ahahhahhaha, ingin vs butuh. emang susah nerapinnya. tapi bener kata temen lo, kalo udah biasa, ntar juga bisa. kalo kita mulai kalap liat diskonan untuk barang2 yang kita udah punya, biasanya salah satu ngeluarin anceman “okeh, lu boleh beli yang ini. tapi gue mau lu buang, jual ato ngasihin barang yang lama ke orang. gue ga mau dobel2 barang yang sama di rumah”. biasanya karena masih sayang barang yang lama, ya ga jadi beli deh, gyahahahhaha

    gilaaaak, kalo disini ga pake sistem ingin vs butuh, bisa bangkrut gue… ORCHARD itu tiap bulan punya alesan buat ngasih diskon!!!! belon lagi sale gede2an di expo. IT show tiap 3 bulan sekali…MODAAAAAAAAAAR, gyahahahha

  4. pindah ke Trinidad/Caracas, dijamin napsu belanja ilang🙂
    Ada quote bagus dari Nina Garcia, kak:
    Your wardrobe is your challenge: use your limitations as an inspiration to see yourself and your clothes with fresh eyes #styleonabudget

  5. Hehehe..ada untungnya mudah pusing jika lihat orang banyak.
    Saya jarang datang ke diskonan, dijamin udah pusing lihat orang banyak.

    Gramed GI juga lagi ada sales sd 26 Des 10.

  6. aduh, ini tulisannya nyindir aku banget … hehehe, penyakit belanja nya semakin jadi terus nih, apalagi disini bulan -bulan ini mulai deh diskon akhir tahun nya, emang jadi murah banget, bikin laper mata. … terus aku kerjanya di mall lagi, jadinya tiap hari kerjaan nya jalan2 dan masukin tiap toko yang ada tulisan sale nya …

    sekarang coba dikurangi deh, dan mulai nabung

    salam

  7. Antara ingin dan butuh itu kadang beda2 tipis. Harus bertanya pada hati nurani; benar2 butuh atau ingin? Kadang saya heran sekaligus kagum dengan ketahanan orang2 yang rela antri berjam2 untuk berburu barang yang sebenarnya tidak butuh2 amat😀

  8. jarang tergoda diskon,
    bahkan bisa dibilang jarang ke mall, kalau pengen baju baru ya ke tukang jahit saja, tukang jahit langgananku mau diminta tolong cariin bahan, udah ngeri seleraku atau titip adik2 ku yang rajin jalan

  9. katanya sih kalo belanja itu musti dalam keadaan bener2 fresh mba biar ga salah pilih…yang butuh ga dibeli,,,yang ga butuh malah dibeli,,hehe,,
    dan harus dalam keadaan kenyang,,biar laparnya ga pindah ke mata,,,jd lapar mata deh,,,^^salam kenal mba…

  10. Midnight sale… Konsep bagus tuh
    Ehm, bagi shopaholic, sudah sulit untuk bedain mana keinginan mana kebutuhan, yg penting barang mereka punya…🙂
    Padahal harus tau loh, voros adalah temannya setan… Hehehe

    Salam sayang dari BURUNG HANTU… Cuit… Cuit… Cuit…

  11. Kak Indah,
    Kalau aku memang dasarnya tidak begitu terpukau dgn yg namanya SALE. Bbrp waktu lalu sempat takjub beli ini itu (biasanya sepatu) tapi sekarang tidak lagi.

    Seperti katamu kak, kalau butuh saja. Kalau gak butuh, nanti nyesal begitu sampai di rumah hehehe… Masa beli sepatu keren dipandang tapi gak enak di kaki ku hiks… jadi cuma dipajang saja, sayang kan?😀

    Kak, suruh teman kak Indah beli tas ku di devushkashop.com…. ada itu JULIANE BAG, lebih keren dari tas yg di atas itu😀

  12. aku salah satu yg suka lupa kalo dah diskon..

    emang susah banget milih antara keinginan ama kebutuhan..mungkin cara yg efektif sih ga berkeliaran dipusat perbelanjaan aja kali ya..😛

  13. kalo bokap gw suka bilang, beli kebutuhan, bukan ke inginan .. jadi, mau diskon kek apa .. sebelom memutuskan utk beli apa nggak, ya, harus di pikirkan baik2 .. beneran butuh apa cuma pengen doang ..

    tapi kalo kata adek gue, kelamaan dehhh mikirnya… beli kaga .. asal jgn beli yg kaga2 .. hihihi

  14. hehehe emang kadang susah untuk memilah apakah ingin atau butuh.
    kadang emang sebenernya bukan butuh tapi cuma sekedar ingin.
    tapi bisa juga yang katnaya cuma sekedar ingin itu sebenernya dibutuhkan lho… dibutuhkan untuk mendapatkan rasa puas dan senang… ya gak? hahaha

  15. Pagi….

    kalau saya suka banget ketemu orang yang nggak gila discount (next target :D) he he he

    Kalau saya pribadi, ada saatnya kalau barangnya lucu pasti dech mata langsung blink, blink, heeeee
    Tapi, berhubung anak kost sebisa mungkin memanage uang jadi jarang tergoda discount😀

  16. iya…sale-sale ini amat sangat menggoda iman & dompet, ini juga lagi bimbang ntar siang ke gramed grand ind atau nggak krn ada disc 30%, uhm….tapi kalo beli buku ngga apa2 kali ya? *cari2 alasan*🙂

  17. Jarang tergoda diskon, kecuali kalo diskon buku hehehehe. Kalau tas, sepatu, pakaian, masih bisa ditahan. Aku juga gak pernah bela-belain ke midnight sale, mb. Udah ngantuk duluan🙂

  18. sale dan diskon2 ini memang banyak yg bikin wanita kebobolan ya InJul
    krn pada dasarnya iming2 sale atau diskon ini, makin menggila kalau sudah masuk bulan2 liburan .

    kita memang hrs pintar2 memilah , apa yg dibuthkan dari pada hanya apa yg diinginkan
    Salam

  19. wah
    aku ngga pernah ke sale baik morning, afternoon atau midnight.
    wong ke dept store atau toko juga bisa diitung jari😀
    aku cuma beli barang yang dibutuhin online, terutama amazon.
    (Amazon juga jualan pampers, dan kadang lebih murah dari toko biasa)
    Emang pada dasarnya ngga suka ke mall/belanja. Sekarang malah kalo dapet gift voucher, bingung mau dibeliin apa😀. Untung food store di dept store juga terima gift voucher. Belanja buath kebutuhan sehari-hari deh hihihi

    Kadang aku beruntung punya badan dan kaki yang sizenya gede, susah cari ukurannya hahaha. Di antara pernik-pernik wanita itu aku cuma suka anting-anting😀 (dan selalu cari yang murah)

    EM

      • Ngga juga Injul. Bisa beli satu box aja. Lagian kalau kepepet dan cuaca buruk, amazon merupakan pelarian yang jitu. Karena mereka antar langsung ke rumah sehari sesudah pemesanan (bahkan tergantung barang, ada yg bisa diantar hari itu juga, asal menjadi anggota dengan membayar 3000 yen/tahun). Waktu Kai bayi, susah kan bawa dia pergi belanja. Kalau mepet pampers cuma tinggal 5 biji, langsung deh beli amazon hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s