Berbagi Itu Indah: Sharing Menulis

Tanggal 3 dan 4 Maret lalu merupakan hari yang berkesan untuk saya. Sabtu dan Minggu yang bukan sekedar hari biasa. Adalah Blogger Bekasi dan Kelas Writer for Trainer (terutama Mbak Dyah P. Rinni) yang memberikan kesempatan untuk saya berbagi pengetahuan tentang menulis terutama menulis di blog dan menulis cerita anak.

Pada hari Sabtu, tanggal 3 Maret 2012, bertempat di STIE Dharma Bumiputera di Jalan Warung Buncit, Jakarta Selatan, bersama dengan teman-teman Komunitas Blogger Bekasi, saya menjadi salah satu pengisi acara Ayo Ngeblog untuk adik-adik yang masih bersekolah di SMU/SMK. Saya mengisi sessi Etika Ngeblog.

Kebetulan pada Sabtu itu, saya ada acara workshop menulis Majalah More, karena itu saya minta kepada Bang Amril, sebagai penghubung Komunitas Beblog dengan pihak Bumiputera Foundation, untuk memberikan waktu setelah makan siang kepada saya, dan Alhamdulillah disetujui.

Workshop Majalah More selesai pukul 12.20, bersama dengan Mas Iwan saya pun meluncur ke gedung STIE Dharma Bumiputera. Untungnya, workshop yang saya ikuti lokasinya masih di Jakarta Selatan juga, tidak sampai satu jam, saya sudah tiba di lokasi STIE Dharma Bumiputera pada pukul 13.00 dan kebetulan terjadi pemadaman listrik di lokasi workshop sehingga sessi yang akan saya bawakan, Etika Ngeblog, mundur nyaris satu jam, untuk memindahkan listrik dari PLN ke genset.

Acara Ayo Nge-blog sendiri sudah dimulai sejak pagi hari (pukul 09.30 WIB). Acara dibuka dengan sambutan dari mbak Ana Mustamin sebagai tuan rumah. Pada kesempatan tersebut diputarkan pula video profil singkat tentang STIE Dharma Bumiputera. Seusai pemutaran video ada acara bagi-bagi hadiah dengan kuis seputar apa yang sudah disampaikan dalam video tadi. Disediakan 5 buah voucher senilai Rp 1 juta berupa uang pendaftaran dan SPP tahun pertama di Sekolah Tinggi yang berada dibawah induk asuransi terkemuka di Indonesia, Bumiputera 1912.

Pada saat sessi Etika Ngeblog berjalan, betapa senangnya saya berbicara kepada adik-adik SMK karena mereka antusias dengan topik yang dibawakan padahal saat itu bisa dibilang jam-jamnya ngantuk. Ada 6 SMK yang ikut serta dalam Workshop Ayo Nge-blog, dengan total peserta sekitar 40 orang. Lumayan banyak.

Sebelum sessi saya, adik-adik SMK itu diajarkan bagaimana membuat blog di berbagai engine penyedia blog, bagaimana menulis yang baik untuk blog, dan memanfaatkan fasilitas-fasilitas dalam blog.

Walau sempat deg-degan membawakan sessi tersebut, apalagi di hadapan adik-adik SMK yang mayoritas adalah anak muda yang pastinya penuh keingintahuan, saya menjelaskan bagaimana Etika Nge-blog yang mengasyikkan dan tidak membuat takut untuk ngeblog.

Para peserta cukup antusias bertanya mengenai bagaimana ngeblog yang baik, yang tidak melanggar aturan, tidak menyinggung perasaan orang lain, terutama juga bagaimana biar blog kita banyak dikomentari. Saya pun menjelaskan sepanjang yang saya ketahui, dan intinya biar blog kita dikenal adalah rajin berkunjung ke blog teman-teman atau blogwalking.

Di hari Minggu, tanggal 4 Maret. Bersama dengan Mas Iwan dan anak-anak (Taruli, Tiur dan Tiominar), kami mendatangi Kampus PPM Mandiri yang terletak di Jalan Tugu Tani, Jakarta Pusat, untuk berbagi semangat menulis kepada 30 adik-adik yang tinggal di panti asuhan yang berada di Jakarta Pusat. Adik-adik itu datang dari Panti Asuhan Dorkas, Vincentius, Muslimin, dan Putera Bangsa.

Saya mendapatkan giliran pertama untuk berbagi tentang pengetahuan menulis. Amatlah wajar jika adik-adik yang bersekolah di SMP dan SMA tersebut terlihat malu-malu dan lebih banyak menunduk ketika saya mencoba untuk berinteraksi dengan mereka.

Kepada mereka, saya katakan tidak ada yang tidak bisa menulis karena menulis adalah bercerita tentang apa saja yang terjadi dalam hidup mereka. Apalagi mereka tinggal di panti asuhan, tentunya banyak cerita menarik di sana. Tidak ada yang lebih pantas menuliskan kisah tentang panti asuhan, selain anak-anak yang tinggal di panti asuhan!

Untuk memberi semangat menulis, saya katakan jika tidak punya komputer, menulislah dengan tangan di buku diari, ataupun selembar kertas. Kapan pun, dan di mana pun, usahakanlah untuk menulis!

Setelah saya, giliran Nelfi Syafrina mengajak adik-adik tersebut menggali ide menulis melalui imajinasi mereka.  Nelfi mengajak adik-adik membayangkan mereka berada dalam sebuah hutan yang luas. Bagaimana keadaan hutan, pohon dan buah-buahan dalam hutan itu. Kesimpulannya, ketika menulis sebuah cerita fiksi, mereka bisa berimajinasi sejauh apa yang mereka inginkan.

Terakhir adalah sessi Mas Sokat, dengan mengajak mereka langsung berlatih menulis selama 5 menit. Hasilnya sungguh mengagumkan. Hanya dari satu kata Sepeda, bisa didapat 10 cerita tentang sepeda dari 10 orang anak. Itu membuktikan kalau siapa pun bisa mengarang cerita, bisa menulis tanpa hambatan.

Ah senangnya berbagi, terutama dengan adik-adik panti asuhan. Apalagi melihat semangat mereka, rasanya tak ada bayaran yang layak untuk itu. Terima kasih tak terhingga saya sampaikan kepada Dyah Rinni yang mengenalkan kami kepada Nindya dan teman-temannya, yang penuh semangat mengajak adik-adik panti asuhan untuk belajar menulis, yang rencananya akan dilanjutkan dengan pelatihan menulis sehingga mereka punya buku karya mereka sendiri.

 

Yahoo! Townhall

Ceritanya, Jumat, 6 Mei lalu, saya datang menghadiri acara Yahoo! Community Townhall -Education 2 0- Learning and Sharing di @atamerica Pacific Palace Mall, Jakarta.

Acara yang digelar Yahoo tersebut selain ditujukan untuk komunitas yang memanfaatkan teknologi dunia digital, juga untuk pengguna antusias Yahoo! Koprol dan Flickr. Oh ya, acara tersebut juga untuk memperingati Hari Pendidikan Nasional, 2 Mei lalu.

Di acara tersebut, saya bertemu dengan banyak teman seperti Chicme, Chika Nadya, Nagacentil, Mbak Ajeng, Ina Purpleholic, Umenumen, Caplang, Ollie Salsabella, inisiator Startup Lokal Nuniek Tirtasari dan suaminya, Nataliardianto, suami istri penulis Aditya Mulya dan Ninit Yunita istribawel.com dan banyak lagi. Senang banget bisa bertemu mereka!

Continue reading

Ibu yang Suka Berbohong

Masih ngak ada ide buat nulis, dari pada kosong, ini gw tampilin hasil copy paste dari Milis Femina & Friends.

===========

Delapan Kebohongan Seorang Ibu dalam Hidupnya :

Dalam kehidupan kita sehari-hari, kita percaya bahwa kebohongan akan membuat manusia terpuruk dalam penderitaan yang mendalam, tetapi kisah ini justru sebaliknya. Dengan adanya kebohongan ini, makna sesungguhnya dari kebohongan ini justru dapat membuka mata kita dan terbebas dari penderitaan, ibarat sebuah energi yang mampu mendorong mekarnya sekuntum bunga yang paling indah di dunia.

Cerita bermula ketika aku masih kecil, aku terlahir sebagai seorang anak laki-laki di sebuah keluarga yang miskin. Bahkan untuk makan saja, seringkali kekurangan. Ketika makan, ibu sering memberikan porsi nasinya untukku. Sambil memindahkan nasi ke mangkukku, ibu berkata : “Makanlah nak, aku tidak lapar”
———- KEBOHONGAN IBU YANG PERTAMA

Ketika saya mulai tumbuh dewasa, ibu yang gigih sering meluangkan waktu senggangnya untuk pergi memancing di kolam dekat rumah, ibu berharap dari ikan hasil pancingan, ia bisa memberikan sedikit makanan bergizi untuk petumbuhan. Sepulang memancing, ibu memasak sup ikan yang segar dan mengundang selera. Sewaktu aku memakan sup ikan itu, ibu duduk disamping ku dan memakan sisa daging ikan yang masih menempel di tulang yang merupakan bekas sisa tulang ikan yang aku makan. Aku melihat ibu seperti itu, hati juga tersentuh, lalu menggunakan sumpitku dan memberikannya kepada ibuku. Tetapi ibu dengan cepat menolaknya, ia berkata : “Makanlah nak, aku tidak suka makan ikan”
———- KEBOHONGAN IBU YANG KEDUA

Sekarang aku sudah masuk SMP, demi membiayai sekolah adik dan kakakku, ibu pergi ke koperasi untuk membawa sejumlah kotak korek api untuk ditempel, dan hasil tempelannya itu membuahkan sedikit uang untuk menutupi kebutuhan hidup. Di kala musim dingin tiba, aku bangun dari tempat tidurku, melihat ibu masih bertumpu pada lilin kecil dan dengan gigihnya melanjutkan pekerjaannya menempel kotak korek api. Aku berkata :”Ibu, tidurlah, udah malam, besok pagi ibu masih harus kerja.” Ibu tersenyum dan berkata :”Cepatlah tidur nak, aku tidak capek”
———- KEBOHONGAN IBU YANG KETIGA

Ketika ujian tiba, ibu meminta cuti kerja supaya dapat menemaniku pergi ujian. Ketika hari sudah siang, terik matahari mulai menyinari, ibu yang tegar dan gigih menunggu aku di bawah terik matahari selama beberapa jam. Ketika bunyi lonceng berbunyi, menandakan ujian sudah selesai. Ibu dengan segera menyambutku dan menuangkan teh yang sudah disiapkan dalam botol yang dingin untukku. Teh yang begitu kental tidak dapat dibandingkan dengan kasih sayang yang jauh lebih kental.
Melihat ibu yang dibanjiri peluh, aku segera memberikan gelasku untuk ibu sambil menyuruhnya minum. Ibu berkata :”Minumlah nak, aku tidak haus!”
———- KEBOHONGAN IBU YANG KEEMPAT

Setelah kepergian ayah karena sakit, ibu yang malang harus merangkap sebagai ayah dan ibu. Dengan berpegang pada pekerjaan dia yang dulu, dia harus membiayai kebutuhan hidup sendiri. Kehidupan keluarga kita pun semakin susah dan susah. Tiada hari tanpa penderitaan. Melihat kondisi keluarga yang semakin parah, ada seorang paman yang baik hati yang tinggal di dekat rumahku pun membantu ibuku baik masalah besar maupun masalah kecil. Tetangga yang ada di sebelah rumah melihat
kehidupan kita yang begitu sengsara, seringkali menasehati ibuku untuk menikah lagi. Tetapi ibu yang memang keras kepala tidak mengindahkan nasehat mereka, ibu berkata : “Saya tidak butuh cinta”
———-KEBOHONGAN IBU YANG KELIMA

Setelah aku, kakakku dan adikku semuanya sudah tamat dari sekolah dan bekerja, ibu yang sudah tua sudah waktunya pensiun. Tetapi ibu tidak mau, ia rela untuk pergi ke pasar setiap pagi untuk jualan sedikit sayur untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Kakakku dan adikku yang bekerja di luar kota sering mengirimkan sedikit uang untuk membantu memenuhi kebutuhan ibu, tetapi ibu bersikukuh tidak mau menerima uang tersebut. Malahan mengirim balik uang tersebut. Ibu berkata : “Saya punya duit”
———-KEBOHONGAN IBU YANG KEENAM

Setelah lulus dari S1, aku pun melanjutkan studi ke S2 dan kemudian memperoleh gelar master di sebuah universitas ternama di Amerika berkat sebuah beasiswa di sebuah perusahaan. Akhirnya aku pun bekerja di perusahaan itu. Dengan gaji yang lumayan tinggi, aku bermaksud membawa ibuku untuk menikmati hidup di Amerika. Tetapi ibu yang baik hati, bermaksud tidak mau merepotkan anaknya, ia berkata kepadaku “Aku tidak terbiasa”
———-KEBOHONGAN IBU YANG KETUJUH

Setelah memasuki usianya yang tua, ibu terkena penyakit kanker lambung, harus dirawat di rumah sakit, aku yang berada jauh di seberang samudra atlantik langsung segera pulang untuk menjenguk ibunda tercinta. Aku melihat ibu yang terbaring lemah di ranjangnya setelah menjalani operasi. Ibu yang kelihatan sangat tua, menatap aku dengan penuh kerinduan. Walaupun senyum yang tersebar di wajahnya terkesan agak kaku karena sakit yang ditahannya. Terlihat dengan jelas betapa penyakit itu menjamahi tubuh ibuku sehingga ibuku terlihat lemah dan kurus kering. Aku menatap ibuku sambil berlinang airmata. Hatiku perih, sakit sekali melihat ibuku dalam kondisi seperti ini. Tetapi ibu dengan tegarnya berkata : “Jangan menangis anakku, Aku tidak kesakitan”
———-KEBOHONGAN IBU YANG KEDELAPAN !

Setelah mengucapkan kebohongannya yang kedelapan, ibuku tercinta menutup matanya untuk yang terakhir kalinya.

Dari cerita di atas, saya percaya teman-teman sekalian pasti merasa tersentuh dan ingin sekali mengucapkan : ” Terima kasih ibu ! ”

Coba dipikir-pikir teman, sudah berapa lamakah kita tidak menelepon ayah ibu kita? Sudah berapa lamakah kita tidak menghabiskan waktu kita untuk berbincang dengan ayah ibu kita? Di tengah-tengah aktivitas kita yang padat ini, kita selalu mempunyai beribu-ribu alasan untuk meninggalkan ayah ibu kita yang kesepian. Kita selalu lupa akan ayah dan ibu yang ada di rumah.

Jika dibandingkan dengan pacar kita, kita pasti lebih peduli dengan pacar kita. Buktinya, kita selalu cemas akan kabar pacar kita, cemas apakah dia sudah makan atau belum, cemas apakah dia bahagia bila di samping kita.

Namun, apakah kita semua pernah mencemaskan kabar dari ortu kita? Cemas apakah ortu kita sudah makan atau belum? Cemas apakah ortu kita sudah bahagia atau belum? Apakah ini benar? Kalau ya, coba kita renungkan kembali lagi…………..

Di waktu kita masih mempunyai kesempatan untuk membalas budi ortu kita, lakukanlah yang terbaik. Jangan sampai ada kata “MENYESAL” di kemudian hari.